Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘My Story’ Category

I Remember

Aku inget, pertama kali kenal kamu waktu tahun ajaran baru, pertama masuk kelas 2, XI IPA 3.

Aku inget, setelah beberapa hari, beberapa minggu, aku sempet berfikir, wah dia menarik, bisa suka pula nanti aku.

Aku inget, kita mulai aktif ngobrol waktu rencana buat baju kelas. Aku juga sering cerita-cerita masalah aku ke kamu. Mulai aktif smsan. Dan, yah, hatiku mulai merasakan sesuatu yang berbeda ke kamu.

Aku inget, di sms, kita mulai mengganti “ko” dengan “kamu”. Kita sering smsan. Tapi, jarang banget ngobrol, padahal sekelas. Aku dulu sempet berharap, bisa ngobrol banyak sama kamu.

Aku inget, kita satu kelompok di pelajaran TIK. Dan itu cukup ngebuat aku seneng. Paling ga, aku bisa ngobrol sama kamu.

Aku inget, kamu digangguin di lab TIK sama temen-temen, sampe nutupin mukamu pake kursi. Tau ga? Hatiku pengen banget nyuruh mereka berhenti, tapi aku ga berani.

Aku inget, kita maju untuk mimpin ibadah pagi, dan di cie-cie in sama temen-temen.

Aku inget, kamu jemput aku hari minggu waktu mau jalan santai di engkup. Dan kita diem seribu bahasa selama diperjalanan.

Aku inget, kita makan di coff* t*wn abis jalan santai, dan ketemu sama si q (technically, si q nyamperin kita). Terus, kita berencana untuk nonton TRON, dan akhirnya ketemu sama temen-temen yang lain. Kita diem seribu bahasa lagi selama film berlangsung.

Aku inget, kita nonton di BCS, sama 6 orang lainnya, dan aku pas duduk disebelah kamu. Tapi, lagi-lagi, kita ga berbicara.

Aku inget, aku sadar aku telah jatuh cinta ke kamu.

Aku inget, aku tetep ga mau ngaku aku suka sama kamu ke sahabat-sahabat aku.

Aku inget, 6 januari, akhirnya kamu confess. Aku seneng, ga bisa digambarkan.

Aku inget, kita tetep jarang ngomong disekolah walaupun udah jadian.

Aku inget, semua sms sms manis kamu, bikin aku terbang saat itu.

Aku inget, kita pergi ke Sumex buat nonton psp bersama 4 orang lainnya.

Aku inget, kita sama-sama sakit waktu satu bulanan. Aku kecelakaan dan kamu sakit cacar.

Aku inget, kita ikut olimpiade di padang.

Aku inget, kita jalan berdua, sore-sore, di padang, setelah olimpiade.

Aku inget, kita juga jalan berdua, waktu abis makan di pinggir jalan.

Aku inget, waktu jalan-jalan malem, kamu duduk disebelah aku di mobil. Kamu pegang tangan aku.

Aku inget, aku tuker boarding pas sama M, biar bisa duduk sama kamu di pesawat.

Aku inget, kamu bilang kamu salam papaku di airport, tapi aku ga tau.

Aku inget, waktu 2 bulanan, kita sama-sama hadir di suatu acara, dan akhirnya pergi nonton film di NH. Terus kita ke BCS, dan kayaknya kamu kesel sama aku.

Aku inget, kamu jemput aku dirumah I, padahal itu udah maghrib.

Aku inget, kamu janji buat beliin aku grand piano, suatu saat nanti, saat aku resmi jadi istri kamu.

Aku inget, kita pergi berdua nonton Asylum waktu libur UAS. Kamu pegang tangan aku, kamu sentuh pipi aku.

Aku inget, kamu sakit gara-gara kecapekan.

Aku inget, kamu nemenin aku dirumah dulu, padahal waktu itu udah hampir tengah malam (ultah N).

Aku inget, kamu dateng kerumah buat nemenin aku. Dan kamu cium pipi aku.

Aku inget, kamu dateng lagi kerumahku buat nemenin aku lagi, dan kamu peluk aku. Kamu cium aku.

Aku inget, aku menangis, karna aku buat kamu marah.

Aku inget, aku menangis, waktu 3 bulanan kita. Kamu ga bales sms ku pagi itu, aku tau, kamu lagi nonton bola.

Aku inget, aku menangis lagi, sampai tertidur, menyadari kamu ga ngucapin selamat 3 bulanan kita.

Aku inget, aku ngecewain kamu.

Aku inget, aku cuma buat kamu kesel.

Aku inget, aku egois.

Aku inget, semuanya.

 

Sayang, aku inget semuanya, tangisanku, sikap jelekku, janjiku untuk ga menangis lagi yang sudah kulanggar. Aku janji, aku ga bakal ngelakuin itu lagi, semua sikap jelek aku, aku coba untuk menghapusnya. Aku janji, aku ga bakal ngecewain kamu lagi.

Sayang, maafin aku. Maafin aku.

 

Read Full Post »

Oke, akhirnya berkesempatan juga ngelanjutin tulisan sebelumnya yang menjadi sebuah cerita bersambung. Langsung aja ya ga pake basa basi.

***

T menutup mataku dengan tangannya dan membawaku jalan. Jalannya muter-muter. Apaan sih ini anak?

Yah, setelah beberapa menit, aku juga udah ngoceh, akhirnya si T ngebuka mata aku. Dan ga disangka banget, temenku si E (dicerita sebelumnya dia yg smsan sama aku tanggal 5 Januari), berdiri di depanku memegang sebuah kue kecil nan imut dengan lilin yang hidup di atasnya dan bunga mawar *blush*

Dia ngasih bunganya ke aku dan suruh tiup lilinnya. Wow, ternyata dia sweet yah. Yah, aku tiup lilinnya dan bilang makasih. Nah, nah, terus dia bilang, mau ngomong sesuatu. Si T sama si P disuruh menjauh dulu dari kami berdua. Mereka menjauh, tinggal aku berdua sama dia.

Dia mulai ngomong, dia bilang saat itulah the right time nya buat dia untuk ngomong. Pokoknya intinya dia suka sama aku dan mau aku jadi pacarnya. Seketika, mukaku panas.

aku juga suka sama kamu tau ga.

Hatiku ngomong gitu, tapi begonya aku ga langsung jawab iya. Sok jual mahal akunya. Aku jelasin semua kekurangan aku ke dia. Dari gimana dulu aku nyakitin cowo, aku yang egois, dan segala macemnya lah. Dan dia malah bilang, gak masalah. Aku makin panas. Yah, setelah beberapa menit, akhirnya aku cuma bisa bilang, “aku gak bisa nolak.”.

Dia kaget, mungkin mau mastiin apa yang dia denger. Ya, aku bilang deh aku gabisa nolak intinya nerima dia gitu. Hehehehe 😀

Yayaya, it means, kami resmi pacaran dong 🙂 Tapi, aku bilang ke dia untuk ga publikasi dulu, tanpa ada alasan. (Yah, ga lama sih, sekitar 2 atau 3 minggu udah pada tau orang-orang). Akhirnya, kami berdua balik ke si T dan si P. Tanpa membicarakan hal yang tadi. Pergi ke teras rumahku, dan motong kuenya. Terus mereka pulang deh.

Oh iya, si E ini ngasih aku kado loh.Dibungkus dengan kertas kado warna pink :3 Isinya? boneka hijau lucu yang emang aku pengen banget waktu itu dengan tulisan “i am here” di badannya :3 Makasih ya sayaaaang.

Sekarang kami udah jalan 3 bulan, dan berharap ini long long last selamanya. :3

***

Edisi back from hiatus sampe sini aja ah. Mau ngelanjutin bulan februari maret dan april males, ga ada yang terlalu spesial kok. Nyeheheheh :3

Bye-bye, readers. Thanks 🙂

***

This post is dedicated for my Muhammad Agus Sulaiman. I love you.

 

P.s :

Please, forgive me. I know, I’m wrong. I just thought about my self. I want you here beside me. Please, forgive me. I promise, I will never ever do that stupid thing again. I love you.

Read Full Post »

Hello, bloggers. How are you all?

Akhirnya saya kembali menulis lagi di blog yang udah lama terbengkalai ini :O Yah, sekalian bersih-bersih juga. Sekarang nulis apa ya? Lagi ga ada ide buat artikel nih, jadi ya, nulis pengalaman yang saya alami aja ya selama tahun 2011 😀

Yah, ga semua bakal saya tulis disini, karena, kalo mau ditulis semuanya bakal panjaaaaaaang banget dan banyak juga. Jadi, yang paling berkesan, dan bisa mengubah perjalanan hidup saya *klausa terakhir ini maksudnya apa ya? saya juga kurang ngerti*

Okay, please enjoy 🙂

Pertama, bulan Januari dulu ya 😀

Yep, Januari, bulan yang paliiiiiing saya tunggu. Kenapa? It’s my birth month, guys. Ya, ya, saya lahir bulan Januari, tanggal 6 tepatnya. Jelas sekali kenapa bulan pertama ini selalu saya tunggu-tunggu. New year dan usiaku segera bertambah 😀

Untuk sesi bulan Januari, saya akan menceritakan semua kejadian yang terjadi pada tanggal 6 dan sekitarnya (tanggal 5 jam 22.00 ke atas).

Yay, it’s January 5. 2 hours to go, and I’d be 16.

Sekitar jam 22.00, aku masih duduk di depan komputer. Ga bisa tidur. Entahlah perkara besoknya aku ulang tahun, apa emang ga bisa tidur aja. Jadi, ya aku smsan sama temenku (yang sekarang udah naik jabatannya, dari temen jadi ….), tapi ga lama kemudian, sms ku ga di bales lagi, jadi aku pikir aja dia tidur. Yaudah deh, kembali ke komputer, aku surfing, browsing, ngeplurk, ngapain aja deh yang ga buat bosen sampe akhirnya, dari luar terdengar suara teng teng teng 12 x (suara tiang yang dipukul om om ronda itu loh). Yaaay, I’m 16. *gak etis banget, kalo cinderella bunyi jam, nah aku, bunyi tiang yang sengaja dipukul*. Tapi, I don’t care lah.

Pas jam 12 itu, chair mate ku, Latisya, sms aku ngucapin happy birthday, dan dialah orang pertama yang ngucapin. Senengnya, ada yang inget ulang tahunku. Beberapa menit kemudian ada sms lagi, gak disangka, ternyata dari temenku yang udah tidur tadi. *sialan nih anak, bikin gw sendirian, kirain tidur, ternyata ga* Tapi, seneng juga. Secara ya, kami baru kenal di kelas 2 SMA gitu loh, dan dia tau aku ulang tahun (well, kalo Latisya tadi, temenku dari 1 SMP). Nah loh, udah senyum senyum sendiri aja saya tengah malam. Beberapa menit kemudian (lagi), ada sms dari abangku yang sangaaaaat kusayangi, dialah bang Zaky, dia orang ketiga yang ngucapin. Seneng banget, orang yang diharapkan ngucapin, udah ada yang ngucapin.

Nah, setelah 3 orang pertama ngucapin, ga ada lagi tuh yang ngucapin jam segitu 😦 Akhirnya saya kembali ke komputer, main-main. Nah sekitar setengah jam kemudian, orang yang waktu itu aku kagumi telepon. (Yah, sampe sekarang dia masih jadi figur yang aku kagumi, sebut saja namanya abang telur bulan). Kirain ada apa, eh, ternyata dia ngucapin ulang tahun juga. Gak nyangka dia bakal tau ulang tahunku. Fyi, tanggal 5 Januari, abang ini ulang tahun. Beda sehari deh sama aku 🙂 Senengnyaaa

Nah, udah mulai ngerasa ngantuk, tapi hp bergetar terus, mulai berdatangan sms dari temen-temenku. Tapi, ada yang diharapkan malah ga ada ngucapin. Akhirnya, aku go to bed deh.

Nah, baru berapa menit jam aku tidur, udah dibangunin. Lah, itu hari Kamis, jadi ya saya harus sekolah. Dan ternyata, sampai sekolah saya sudah telat. Terpaksa deh ga ikut ibadah pagi, dan harus nyatet nama dulu. *Sial amat dah gw, ulang tahun malah telat*. Akhirnya, pada saat itu, sahabat aku yang 2 orang, Wina dan Fania, mereka juga telat ternyata, ngucapin happy birthday ke aku. Senengnyaaaaa 🙂

Well, di sekolah ga ada yang spesial sih, paling temen-temen pada ngucapin happy birthday aja. Trus balik sekolah, aku dan 2 sahabatku karaokean deh melepas penat sekalian ngerayain ulang tahunku. Pulang-pulang udah maghrib aja, padahal masih pake baju sekolah.

Nah, udah dirumah, aku sms an lagi sama temenku yang merupakan orang kedua yang ngucapin happy birthday. Tapi, ga lama kemudian, dia ga bales sms ku. Yah, aku mikirnya sih dia lagi sibuk, jadi yasudah deh, aku ke kasur. Ngantuk banget tuh, tapi, temenku ada yang bilang katanya aku jangan tidur dulu. Yasudahlah, aku bertahan untuk ga tidur, dengan online dan dengerin lagu.

Eh, sekitar jam 8 malam, ada temenku, yang udah aku kenal banget suaranya, yaitu T, meneriakkan namaku.

(bentar, bentar.. kayaknya ada yang janggal.. Tadi, pake saya, sekarang kok jadi pake aku ya? Ah yasudahlah lanjut saja)

Aku keluar, mendatangi si T, dengan sigap, si T melepas kacamataku dan menutup mataku dengan tangannya. Nah loh ada apa ini?

——-

Ah capek euy, ceritanya lanjut nanti aja ya, di part 2 🙂

Thanks,

Ifa

Read Full Post »

Older Posts »